Sunday, 3 November 2013

THE MiracE seeD...Impian, Khalayan dan HARAPAN

THE MIRACLE SEED

Masih ingat lagi, tahun 1994/95 kalau saya tidak silap, ketika kelas tinjauan teater dunia. Ketika tu masih mentah dengan dunia teater mahupun naskah teater. Setiap pelajar dikehendaki memilih salah satu skrip yang dibawa oleh pensyarah Dr Ghulam Sarwar dan membuat kajian berkaitan naskah tersebut. Pembentangan asas mengenai tema yang dibawa? Persoalan? Perwatakan? Hubungan antara watak? Apakah konflik yang dibawa? Perjalanan plot. 

Rupanya plot perjalanan naskah ini membawa hingga ke tahun 2013. Setelah hampir 17 tahun naskah ini terperap dia dalam kotak, akhirnya tergerak untuk saya mementaskannya bagi Penilaian Tahun Akhir (PETA). Sebenarnya idea untuk mengangkat naskah ini ke pentas tidak mengambil masa yang lama. Bak kata saya, ikut kata hati. Apabila seorang pengarah pernah membaca sesebuah naskah, mereka akan terkesan walaupun ianya mengambil tempoh yang agak lama untuk dipentaskan. Hanya menunggu ruang dan peluang. Ketika menonton 'preview' pelajar untuk melayakkan mereka dinilai untuk PETA, saya telah DIARAHKAN untuk mengambil sekumpulan pelajar dan mengarah mereka. Sebenarnya tujuan saya hadir sekadar untuk menyokong mereka, dan tidak menyangka hingga terjebak untuk mengarah. Terasa seperti bebanan pula! Bukannya menolak, cuma kengkangan masa menyebabkan saya takut tidak terarah mereka. Tapi saya ambil pendekatan positif, cuba untuk membuang perasaan TERBEBAN itu.
Ahmad Aizat(kiri) sebagai Ram memberi penghayatan yang amat bagus. Manakala Tengku Hamzi (kanan) mempelrihatkan kesungguhannya dalam menjiwai watak

Langkah pertama mencari naskah, dan terus terlintas naskah ini. Seperti tuhan permudahkan jalan saya untuk menolong anak-anak ini. Saya ikhlas membantu walaupun adakalanya saya 'stress' dalam diam. Apabila saya ajukan skrip ini, dekan teater Cik Rosminah Tahir terima tanpa banyak bicara. Saya yakinkan naskah ini amat kuat untuk dinilai dari aspek lakonan. Sekali lagi jalan saya terbuka luas, apabila Ahmad Yatim, pensyarah teater dengan bersungguh ingin terjemahkan naskah ini ke bahasa melayu. Alhamdulilah.

Minggu seterusnya, sebelum memasuki proses latihan, pelajar mula membentuk dan merangka kerja-kerja ke arah produksi. Seboleh-bolehnya saya tidak mahu mereka terganggu dengan perihal produksi kerana fokus utama mereka adalah lakonan. Ini tidak bermakna mereka tidak perlu ambil tahu langsung, cuma kalau boleh jangan dicampur adukkan. Saya amat mementingkan pekara-pekara artisitik kerana kekuatan artistik akan menyokong naskah yang akan dibawa. Sepanjang preview pertama hingga ke akhir banyak perubahan yang dibuat berdasarkan komen-komen dari penilai. Sesungguhnya memang sukar membawa naskah yang asing dengan latar masyarakat. Sepekara lagi memang sukar jikalau kita yang mengarah dan kita juga yang berlakon. Saya terdesak untuk berlakon memandangkan sukar untuk mencari calon yang bersesuaian untuk watak Atuk dan mungkin juga saya sudah jatuh cinta dengan kesemua watak di dalam naskah ini. Memang saya terimpi untuk berlakon tetapi ini adalah keputusan yang paling akhir. Sebelum membuat keputusan, saya ajukan kepada Ahmad Yatim, dan dia bersetuju untuk memantau lakonan sekiranya memang saya yang berlakon. Keputusan ini diambil setelah preview yang ketiga dan mendengar pandangan dari beberapa rakan.

Ram dan Malti dalam babak 2
The Miracle Seed menggambarkan masyarakat kampung di kawasan pertengahan negeri Mahastra India. Akibat dari bencana kemarau yang dialami selama 2 tahun, india menghadapi krisis kemanusiaan yang sangat kritikal. Ekonomi merudum jatuh sehingga masalah kemisikinan menjadi bebanan pihak kerajaan. Hasil tanaman tidak menjadi malahan binatang ternakan mati disebabkan kekurangan air. Sumber air utama yang diperolehi dari perigi juga semakin berkurangan. Suara-suara rakyat memberontak, mendesak kerajaan untuk mencari jalan penyelesaian. Walaupun langkah telah diambil, kelihatannya permasalahan lain muncul di mana adanya tangan-tangan kotor yang secara mudah mengambil kesempatan di atas kemelaratan manusia lain. Setiap apa yang dibuat, nampaknya wajib ada keuntungan bagi pihak lain. Kritikan sosial ini amat ketara dalam naskah The Miracle Seed.




Naskah karya Asif Currimbhoy ditulis pada tahun 1972, dan apabila dikaji latar masyarakat ketika itu, negara India sebenarnya telah melalui rentetan sejarah kemarau yang amat lama. Sukar juga hendak menjelmakan kepayahan ini dan merasai kedaifan hidup ketika kemarau. Al maklum kita belum merasai kegetiran hidup sebegitu.

Kembali kita kepada produksi ini, tahniah kepada para pemainnya yang giat bekerja untuk memahami naskah dan mementaskannya. Saya perhatikan Jatt seorang pelakon yang sering mencabar dirinya dalam apa keadaan. Sering tidak berpuas hati dan sering mencari warna watak. Serius dalam kerjanya dan saya amat teruja dengan tenaga lakonnya. Watak RAM (suami Malti) di tangannya amat dekat sehinggakan beliau sanggup berdiet dan terlihat hasilnya ketika pementasan. Adik selaku watak Lakshmi seorang pelajar yang sering berusaha tanpa mengenal penat. Begitu berusaha untuk menguruskan badannya kerana dia sedar itu keperluan watak. Sanggup catu makan untuk kelihatan daif dan sering mencuba untuk menjadi gagap kerana itu tuntutan watak beliau. Bong yang membawa watak Laksman (anak saudara) seorang pelajar yang tidak berhenti-henti mencari sehinggakan tak terbawa dia dengan watak tersebut. Tetapi yang bagusnya dia tidak pernah mengalah dan sangat berkeyakinan dalam apa sahaja. Itu lagi penting, keyakinan itu WAJIB ada walaupun di pandangan mata orang kita tidak berjaya. Peduli apa, sekurangnya saya melihat dia mata bersusah payah dan berusaha. Bong adalah penyeri di dalam produksi ini dengan lawak-lawaknya. Nisha membawa watak Malti mempunyai auranya tersendiri, namun beliau agak sukar untuk keluar dari zon selesanya. Namun begitu beliau seorang pelajar yang bertelinga tebal.....hehheheh.

Saya doakan adik-adik ini berjaya dalam apa lapangan kerja yang akan ditempohi. Saya doakan rezeki anda melimpah ruah dan semoga kalian berjaya dalam mencapai cita-cita

No comments:

Post a Comment